Menunda Pernikahan. Kenapa Coba?

Kemarin sempatin blogwalking eh mampir ke postingannya si Kunu sama mas Nur, topiknya sama… soal pernikahan.

Baca tulisan si Kunu saya sempat nyesel udah lakuin prank ke AJ ha ha, trus baca tulisan mas Nur saya sempat nge-blank sih wkwk karna awalnya saya serius baca tujuan nge-blog eh nyambung ke tujuan cinta yaitu menikah.

Suatu hari, di Makassar saya kenalan dengan 3 orang ibuk-ibuk paruh baya yang juga akan melakukan terapi endoskopi. Obrolan kami ngalor ngidul sampe membahas masalah pernikahan.

Salah satu dari ibuk ini bertanya,

“kok mbak-nya belum menikah padahal umurnya udah 26 tahun?”

Menurut mereka bertiga, usia 26 itu udah tua bagi seorang cewek. Omaigat !

Akhirnya saya curhat dong di ruang tunggu endoskopi wkwk, meskipun curhat yang sebatas ‘kulit-kulitnya’ aja sih.

“emang kenapa kalo mbak-nya menikah? takut kenapa toh?”

Saya menjawab, gini bu-ibu saya itu udah terlanjur denger keluhan soal pernikahan yang sepertinya nggak bahagia dari temen-temen yang menikah muda sampe ibuk-ibuk yang seusia dengan kalian.

Mulai dari masalah suami pelit lah, nggak bebas hidupnya lah, perselingkuhan, gak bisa cerai karena gak bisa biayain anaknya padahal udah babak belur sakit hati, trus yang cerita mertua jahat lah, aduh serem deh.

Belom lagi kalo suami yang pegang duit, bukan istrinya. Trus yang diceraikan karna gak bisa hamil lah, ada juga yang dibenci sama mertuanya karena gak tahu kerjain pekerjaan rumah. Saya ogah kalo harus berada di posisi itu bu.

Saya itu pengen pernikahan yang gak rumit, nggak banyak komplain dan aturan. Selama yang saya lakukan itu gak melanggar hukum negara dan agama, ya udah jalanin aja rumah tangga itu apa adanya.

kemudian salah satu dari mereka nyeletuk,

“mulai sekarang, kamu nggak usah dengerin curhatan rumah tangga orang. Kamu nggak bisa handle, justru kamu trauma kan jadinya.”

Saya menjawab, kalo bisa kayak gitu bu emang mending kayak gitu. Tapi sebagai temen yang dirasa nyaman untuk bercerita, masak saya harus nolak?

Kemudian mereka tertawa.

Kalo ditanya soal keinginan menikah ya, saya mau kok tapi ya gitu saya tipikal orang yang terlalu banyak memikirkan aspek jangka panjang dari sebuah keputusan/kebijakan yang akan saya buat.

Karena saya nggak mau menyesal di kemudian hari.

Ada seseorang yang pernah datang ke saya dan bilang,

“Ti, aku nyesel deh nikah cepet-cepet. Bosen tau gak di rumah terus, suamiku gak ijinin kerja di bagian X maunya yang di bagian Z. Tau gini, mending dulu ditunda aja nikahnya.”

See? I don’t wanna be in her shoes.

Ada yang mengeluh ke saya tentang ini,

“Susah deh kalo aku Ti, gaji semua dipegang suamiku. Mau belanja perintilan aja mesti minta ke dia, lah ini dia belom pulang kerja jadi aku nungguin dia dulu.”

Not all men are the same, I know.

Sesekali saya melihat seorang wanita yang seumur hidupnya babak belur sakit hati dan sakit fisik karena bertahan dengan pria yang sebenarnya gak layak untuk diperjuangkan karena gemar selingkuh dan suka mukulin istrinya.

Alasannya bertahan apa coba?

“Saya nggak bisa biayain anak-anakku Ti. Seandainya saya dulu sekolah kayak kamu, mungkin saya udah punya pekerjaan yang bagus sekarang.”

Dear women, do you ever imagine something like those things happens to you before you decide to be someone’s wife?

Saya selalu berharap, ketika orang curhat tentang pernikahannya mereka akan menceritakan betapa bahagianya mereka karena menikah. Betapa mereka justru berubah menjadi orang yang lebih baik dalam beberapa aspek.

Bukan penyesalan dan pernyataan yang memilukan.

Oiya, saya nggak percaya dengan konsep pacaran ‘Kredit’ bisa menjamin bahwa dialah jodohku sampai ke pelaminan karena sekali lagi broh kita nggak pernah tahu bagaimana jalan Tuhan yang digariskan untuk kita.

Seperti tulisan si Kunu, meskipun temennya udah tunangan, tukar cincin, tapi tiba-tiba hati si cewek bisa berubah dalam sekejap karena ada pria yang selangkah lebih berani untuk menikahi si cewek.

Mama saya selalu bilang, pernikahan itu nggak se-simpel pikiranmu. Kalo kamu menikah berarti bersedia untuk pusing tentang berbagai hal. Kalo pake prinsip ‘ora urus’ atau ‘ya udahlah ya’ , rumah tanggamu mau jadi apa.

Beteweh, setiap kali saya membahas pernikahan secara serius entah kenapa saya seketika merasa seperti akan menopouse dini wkwk.

Nggak kuat deh saya mikir terlalu berat, karena hidup melajang aja udah berat, bayar tagihan, mau shopping, urus diri sendiri, trus sekarang disuruh bahas pernikahan yang masih abu-abu.

Beteweh, happy fasting happy reader… tulisan mas Nur sama Kunu berhasil membuat saya mau serius tentang tema ini wkwk. Danke schon.

Advertisements

29 thoughts on “Menunda Pernikahan. Kenapa Coba?

  1. β€œBeteweh, setiap kali saya membahas pernikahan secara serius entah kenapa saya seketika merasa seperti akan menopouse dini wkwk. Nggak kuat deh saya mikir terlalu berat, karena hidup melajang aja udah berat, bayar tagihan, mau shopping, urus diri sendiri, trus sekarang disuruh bahas pernikahan yang masih abu-abu.”

    Like

  2. Gadung Giri

    selamat menikmati masa jomblo dalam waktu yang lama. sophia latjuba aja masih bisa gaet ariel. padahal sophia umurnya udah jauh diatas kita. πŸ˜€

    Like

  3. Wah, kmu ktmu org yg curhat ngtif trus ttg prnikhan ya, πŸ˜‚πŸ˜‚

    Yg pasti, nurutku, brani hidup ya hrus brani tanggungjawab, appun posi2 dan status yg kita plih, termasuk prnikan.

    Ga perlu buru2 nikah klo dirsa blm siap mmsukinya. Prsiapkan mental dan sgla mcamnya itu psti.

    Melajang selamanya klo mampu monggo, tp klo tdk, sy cuma ingatkan, “hati2 terbakar”, itu jauh lbih gawat

    Like

  4. Pingback: Tujuan Menikah itu… – imavandam

  5. Wah..saya juga masih belum siap nikah karena mikirin jangka panjangnya,pekerjaan belum mencukupi banget,gak mau ntar bini hidup dalam kekurangan,gak harus lebih stidaknya punya anggaran pas saat dah berkeluarga nanti,
    Malu sih malu ,karena di kampung cowok umur 23 tahun kebnyakan dah kawin.tapi dibikin cuek aja deh..hhaa

    Btw saling follow blog ya.. πŸ˜€

    Like

  6. Gaji semua dipegang semua itu big no utk aq ti.
    Keluargaku, gaji bokap di handle sama nyokap.
    Alhamdulillah sblm aq utarain pgn konsep yg sama dg masbeb, dia udh duluan blg klo gajinya dipegang sm aq.
    Udh dr dari kmrin2 dia tranfer rutin ke rekening aq malah πŸ˜‚πŸ˜‚ *tapi bukan buat foya2 kok ti, buat biaya nikahan. Rahasia gmn caranya si cwo percayakan duit ke cwe?
    Tunjukin klo jd cwe ngga borosan dan bisa nyimpen duit πŸ˜‚πŸ˜‚

    Smoga km ga dpt suami pelit ti, ga enak. Sumpaah

    Like

    1. Naahhhhh, mba Syer bisa baca perasaanku yaa, wkwkk

      Suami pelit juga, aku ogah mba karena udah liat nasib orang yg suaminya pelit jadi atut hehe

      Makasih doa nya mba, semoga dapat suami yg terbaik lah, amin..

      Liked by 1 person

      1. Tante tmnku ada loh yg digituin. Jd klo mau belanja, mesti suami yg belanja skalipun itu sayuran di pasar. Istri cukup nitip aja. Mnurut dia romantis, menurut aq ngga πŸ˜…πŸ˜…

        Krn bnr2 ga dipegangin uang sm skali, smua suaminya yg pegang. Jadinya ya gt, mau beli apa2 takut krn mesti minta ke suaminya.

        Yg enak itu kan ktika kita bilang “aq mau ini dong mas…” Dan suami bilang “pake aja uang kita yg ada di kamu” uwuwuwuwww 😍😍😍 surgaa hahaha.

        Tapi ya gtu, kita juga mesti tunjukin klo pinter kelola keuangan, jd laki2 percayakan uangnya ke kita.

        Like

  7. Tulisanmu kali ini bikin aku galau, trlbih bca curhatan tmn tmnmu kak, selama ini sih aku brusha untuk nolak dngerin curhatan tmn yg udah nikah soalnya aku mikirnya aku blm nikah gk bs ksih sran dgn bnr, dn prihal rmh tangga mnrtku hal pling sensitif bgt klo bsa org lain jgn smpe tau, nolaknya gini biasanya “nu curhat dong| rumah tangga ya? Mslh sm suami? Tnya yg lbh tau aja aku tkut slah” ntr lma lma mrka ngrti kak, cuma gr gr bca tulisan ini aku ikut jd maju mundur, galau nular πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

    Like

    1. Maju mundur syantik.. jangan ah Nuuu, jangan galo wkwk, kalo AJ selalu ingatin, nggak semua orang itu akan bernasib sama karna orang2nya beda..

      Tapi ya gitu, aku tetep takutan untuk buru2 haha.

      Liked by 1 person

          1. Ahaha, yuk deh…
            Aku smpe pernah ngadain survey asal yg trsetrur sm org org yg nikah muda, sking pgn tau bgt knpa milih nikah muda? Kdang aku ini sk mikir, apa aku klwat egois ya jd aku gk klo ntr aku hrus mkir ini itu, ksih gjiku jga, dll

            Like

          2. iyaa Nuu, persis sama yg aku lakuin kadang kayak ribet sendiri gitu padahal mah belom nikah udah jauh banget pikirannya, makanya ku blg, kalo mikir nikah itu aku kayak dapet gejala menopouse dini wkwk

            Liked by 1 person

  8. berkeluarga itu semacam memasuki hutan rimba, biarpun ada gambaran dari orang2 tentang pernikahan..
    sejatinya itu hanya gambaran..
    pernikahan itu tidak segamblang seperti yang dibicarakan orang…
    kareena setiap penikahan akan mengalami pasang surut yang berbeda
    dan disitu seru nya, πŸ˜€
    hidup ini seperti roller coster, dan kau akan merasakan roler coster sesungguhnya saat sudah menikah..

    Liked by 1 person

Feel free to tell me your opinion :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s