Obrolan Saya dan AJ

Kayaknya udah 2 hari deh ya saya nggak nge-post tulisan, tapi rasanya aneh karena selama 30 hari pertama sejak bikin blog baru saya udah berhasil menulis setiap hari.

Ngomong-ngomong 2 hari ini saya sibuk banget dengan kerjaan di kantor dan urusan hati. Soal urusan hati, bukan sibuk karna akan ada acara lamaran. Nggak shay.

Tapi saya dan Aj sibuk membahas tentang konsep pernikahan yang ingin kami jalani nantinya. Lucunya lagi, kami ini belum ada rencana mau lamaran segala gala tapi udah nyusun konsep pernikahan di awal.

Ibarat, lu ngajuin judul skripsi dengan konsep dan teori yang lu pengenin tapi belum pernah penelitian, baca referensi dan menulis.

Pernikahan idaman versi saya, saya pinginnya jangan ada yang doyan ngomel haha soalnya malesin banget kalo berdampingan dengan tukang komplain bin doyan ngomel!

Trus, saya pingin punya bibik di rumah karena saya nggak sanggup kalo harus ngurus rumah sendirian. Selama 3 tahun di rumah, saya belajar untuk ngerjain pekerjaan rumah tapi rasanya kok setengah mati ya haha meskipun ada mamaku yang bantuin.

Nah, pernikahan versi AJ malah nggak muluk-muluk karena dia cuma minta dijadikan prioritas. AJ gak melarang saya untuk kerja kok, punya bibik dirumah oke aja, sing penting iku… AJ nggak mau dimasakin sama bibik tapi dimasakin sama saya aja.

Oiya, satu lagi… AJ cuma minta sama saya supaya Β jadi istri penurut, hmm… Yaaaa untuk beberapa alasan menurutku istri berhak untuk beropini, karena bagaimana pun ya… Wanita juga punya otak yang sama dengan lakik, yang membedakan itu gimana cara kita mengasah dan mengisi kemudian membagi isinya.

Jujur aja broh, saya terbilang paranoid tentang drama-drama pernikahan makanya sama AJ sering diskusi gitu. Nanya-nanya kita maunya gimana nanti, tapi anehnya kita berdua malah jarang ngomongin masalah keamanan finansial.

Karena saya selalu fokus sama si bibik, pokoknya pingin punya bibik di rumah sedangkan AJ cuma fokus sama masakan. Berarti pe er buat kami, harus belajar masak dan bayar bibik #konsepyangapaapaan

Selain konsep pernikahan, saya dan AJ juga sering membahas tentang berapa jumlah anak yang kami inginkan. Berhubung saya adalah penganut paham ‘jumlah anak harus disesuaikan dengan jumlah pendapatan dan kemampuan (beranak)’, makanya saya sejak dulu saya cuma pingin punya 2 anak.

Sementara AJ pingin punya 4 anak, karena kalo cuma 2 si AJ takut kalo mati satu sisa satu anak aja. Anaknya belom lahir kok udah mikirin bakalan mati sih -_-

Setelah 3 tahun bersama, akhirnya AJ mengurangi permintaan anak. Dari 4 anak, sekarang AJ cuma minta 3. Setelah melalui berbagai macam diskusi dan sharing, akhirnya dia paham betapa pentingnya mempertimbangkan aspek ekonomi sebelum menambah anak.

Di satu sisi, saya juga mikir kalo Negara ini udah kebanyakan penduduk dan saya pingin ngikutin program pemerintah tentang ‘2 anak lebih baik’. Itung-itung saya gak nambah populasi Negara ini Β dan kalo pun diajak traveling kan tiket untuk 2 anak nggak sebanyak dengan tiket 4 anak, ya kan?

Trus, paling penting… Saya takut baaaaaaaanget sama lahiran normal. Sueeeeeerrr tiap kali saya denger cerita tentang melahirkan, pasti perut dan pahaku kayak nyut-nyut gitu dan hayalanku udah nyangkut di adegan berdarah-darah.

Sedangkan AJ takut banget sama darah, saking takutnya dia pernah bilang,

‘carr ntar kalo lahiran, aku pake kacamata item aja yaa biar gak keliatan darahnya. Nanti kalo keliatan, saya juga ikut opname bareng kamu.’

Di satu sisi, temen-temen yang udah pada nikah (katanya) malah nggak banyak omongin tentang pernikahan pas mereka pacaran dulu. Apalagi soal anak, konsep mendidik, trus pingin punya keluarga kayak apa.

Mereka mau nikah ya udah nikah aja dulu sambil dijalanin dan diusahakan. Nah, kami berdua ini aja kali ya yang rempong?

Jangan salahin AJ, tapi AJ itu cuma ngikutin arusku aja. Soalnya AJ paham banget betapa susah dia meyakinkan saya soal pernikahan hahaha. Jadi, sejak awal semua aspek harus saya pastikan dulu konsepnya gimana.

Di akhir obrolan, AJ selalu ingatin sih soal ini :

‘Kadang kala, kenyataan itu pahit dan gak selalu sesuai ekspektasi kita. Jadi persiapkan untuk yang terburuknya dan mau hidup susah.’

Kalo udah begini saya biasanya jadi takut lagi wkwk soalnya ‘susah’ dalam bayanganku itu kalo sampe kami kelaparan dan gak punya uang. Naudzubillah.

Tapi di satu sisi, saya justru makin kuat buat temenin AJ untuk lanjutin hubungan ini karena dia itu sosok yang bisa bikin saya berani untuk hadapin hidup. Meskipun saya harus nangis-nangisan dulu haha.

AJ juga bukan cowok manja, AJ bisa masak dan rajin bersih-bersih rumah jadi sampe sekarang, belom pernah bener-bener direpotin sih.

You know what, AJ pernah bilang tentang salah satu alasannya untuk kerja keras selain untuk biaya nikah, begini :

‘Kalo aku naik jabatan, gajiku nambah, aku mau bayar bibik buat kamu. Jadi gak usah takut menikah.’

Sampai hari ini, AJ masih gak paham kenapa saya cuma minta bibik di rumah. Karena di mana-mana, cewek bakalan minta rumah, kendaraan atau apalah. Lah ini, harus punya bibik duluan.

Fyi, saya bukan anak yang lahir dari keluarga berduit yang hidupnya selalu ditemenin bibik. Tapi karena saya emang gak dibiasakan sejak kecil untuk kerja dalam rumah dan dulunya mama sempat punya bibik di rumah. Lalu berhenti bayar bibik karena mama berharap hasil kerja mereka harus sesuai dengan caranya mama tapi gak bisa.

Selamat malam jumat ya guys, jangan lupa kencanin istri dan manjain suami. Sapa tau uang belanja bertambah. Daaahh.

Advertisements

29 thoughts on “Obrolan Saya dan AJ

  1. mbak asti, AJ mirip aku, pengen punya anak 4. Tapi apa daya aku nikah udah ketuaan, jadi pas anak udah dua, usia udah masuk fase payah bergerak (fase apa pulak itu?) dan udah tutup buku deh buat nambah momongan nomor 3 dan 4 wahahahaha

    Like

  2. Hahaha, aq juga ti. Soal ART.
    Aq malah bilang kalo aq ini males nyapu, ngepel, nyuci dan setrika tapi rajin masak.
    Untungnya masbeb bilang kalo dia itu nyari istri bukan nyari pembantu dan soal ART alhamdulillah loh malah mama mertua yg inisiatif nawarin berbagi ART πŸ˜‚πŸ˜‚ *sisi positif rumah deket sama rumah mertua. Karena kebetulan ARTnya ga nginep, jd klo udh kelar bersihin rumah mertua, bisa ke rumah kami nanti.
    Semoga bisa keturutan kya kami ya Asti. Dan semoga dimudahkan jalannya utk menikah.

    Like

    1. Amiin aminn.. Makasii doanya mba Syerrr… Intinya, dibalik ketidakmampuan nyapu2 selalu ada kelebihan yaa mba wkwkk, kukira cuma aku aja yg ribet bahas masalah nyapu2 dan bibik sebelum nikah hahahah

      Like

      1. Isssh, aq tuh paling males urusan kya gt hahaha. Apalagi nyetrika ya ampun, bosen cin. Enakan masak πŸ˜‚πŸ˜‚

        Tenang aja asti, wanita kya kita gini mah banyaaak.

        Like

  3. Sudah sampe bab berapa ini pembahasan future life nya? πŸ˜€
    Ngomongin soal kerjaan di rumah, aku engga begitu pinter, soalnya mau gimana lagi, di rumah udah ada 4 ratu alias 4 wanita termasuk ibu sendiri. Jadi tugas utama cuma jadi sopir ke mana-mana. Haha.

    Like

  4. Aku juga dr kecil ga terbiasa beres2, semuanya dikerjain sm pembantu, malah dulu smpet punya 2-3 pembantu pas msh tinggal sm ortu, tp skrg pas punya rumah aku kerjain sendiri ga pake pembantu krn bayar cicilan rumah mahal cyn, hrs ngirit. Tp untung suami ngerti&sering bantu beresin rumah, jd ya skrg terbiasa ga pake pembantu.

    Like

      1. Iya Ti, soalnya kebutuhan rumah tangga banyak banget, bukan cuma cicilan rumah aja tapi beli perabotan, trus buat makan sehari2, bayar listrik, air, dll. Klo AJ orangnya suka bersih2 kan enak, tar tinggal bagi2 tugas aja. Tp klo abis nikah km msh kerja sih, pake pembantu gpp, soalnya pasti cape. Tp klo ga kerja pasti bs kok ngerjain sendiri, emang butuh proses sih ya

        Like

  5. Lahiran normal katanya sakitnya cuma hari itu aja, klo sesar pertamaku 3 minggu baru hilang sakitnya. Pas sesar anak kedua seminggu baru pulih. Tangan di tusuk 2 jarum infus, perut dipasang kateter urin dan kateter darah, sakittt seluruh badan, klo batuk sakit, klo ketawa ngakak sakit juga bekas operasinya πŸ˜₯ Klo lahiran normal malah ada yg langsung pulang besoknya dari rs, klo di tempatku sesar nginepnya 5 hari di rs, bosan setengah mati haha.

    Liked by 1 person

  6. Ahh…msih urusan nikah lg ya, haha…

    Pcaran klian boleh jg ya, visioner. Ayo kpn lg? Biar cpt terealisasi, jd pas mlm Jumatan kyak gini bkn cuma nyaranin, tp terjung lngsung ke TKP, haha…

    Like

Feel free to tell me your opinion :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s