Peka Sedikit Dong!

Peka nggak peka itu sebenarnya diukur dari apa sih? Jujur aja, sampe sekarang saya masih bingung kalo ada temen yang ngeluh tentang level kepekaan saya sebagai perempuan.

Sebenarnya bukan mengeluh dalam artian yang sebenarnya ngeluh sih, tapi kalo dibayangkan tuh begini… kemungkinan mereka berharap saya itu peka dengan suara, sentuhan, dan keadaan.

Kalo disentuh AJ, insya allah saya peka kok biar gak disuruh.

Saya juga masih mikir-mikir, apakah ‘gak peka’ itu sama aja dengan ‘cuek’ atau ‘gak fokus’?

Ahh, bingungin kan jadinya. Gue aja yang bingung, lo mah nggak.

‘Tii, peka sedikit dong.’

Sedikit aja? Gak mau lebih gitu? Lebih dari temen, misalnya.

Halah. Modus.

Sebenarnya saya mulai menyadari ketidakpekaan diriku yang tak seberapa indah ini justru setelah memasuki dunia kerja. Karena di sini saya secara gak langsung dituntut untuk ‘sangat peka’ terhadap keadaan sekitar.

Contohnya, ketika temen-temen kantor tengah asyik ngobrol membahas masa lalu, masa sekarang dan masa depan yang masih absurd. Meskipun saya seruangan dengan mereka tapi sering kali saya gak seirama dengan orang-orang disekitarku karena pada saat itu saya pasti lagi sibuk dengan laptop atau hal lain.

Dia : ‘Jadi gimana Ti? Mau gak?
Saya : ‘Hah? Mau apaan?
Dia : *telan spidol*

Skip soal ketidakpekaan di kantor. Loncat ke kasus di luar kantor.

Berhubung ‘kabar burung’ udah menjadi hal yang luar biasa biasanya di kalangan cewek-cewek, jadi gak terlalu salah juga sih kalo ada yang bilang :

‘Tii, kok ga tahu sih kan kamu temennya dia.’

Logika cewek pada umumnya :

Saya temenan sama si A jadi otomatis saya pasti tahu kabar tertentu tentang si A. Misalnya, siapa pacarnya.

Logika saya :

Meskipun saya temenan sama si A dan meskipun dia udah punya pacar tapi kalo si A gak cerita saya juga nggak mau nanya-nanya kecuali saya ada kepentingan atau emang lagi pengen nanya.

Loncat ke lingkungan kampung.

Pernah suatu kali, ada temen yang ngobrol tentang seseorang dengan segala prahara rumah tangga dan utang piutangnya. Setelah ngobrol ngalor ngidul, kemudian di bertanya dengan perasaan dongkol tak tertahankan.

‘Tii, ke mana ajaaaa? Kamu udah lama tinggal di sini kok gak tahu sih, orang-orang udah pada tahu kok kamu belom.’

Trus, gue mesti selalu up to date gitu sama kabar orang sekampung?

Apakah begini yang dinamakan cewek nggak peka?

Bertanyalah pada tembok Tii.

Beberapa temen yang merasakan dampak ketidak pekaan diriku biasanya cuma geleng-geleng kepala, ada yang heran, tapi ada juga kok yang suka ha ha. Tapi ga sedikit juga yang berakhir dongkol tingkat samudera pasifik.

Tii, orang udah ngomong jauh kamu malah baru mulai ngebahas.’

‘Tii, gosip ini udah mau ilang dari masyarakat nah kamu baru tau sekarang.’

Paling jengkelin pas sodara saya mau nikah. Jadi ceritanya, dia udah lama pacaran sama temen sekolahku dulu tapi saya kan gak tahu padahal kami ini sekampung.

Sempat sih denger-denger kabar burung kalo mereka pacaran tapi kan saya gak pernah liat mereka jalan berdua atau liat postingan sosmednya jadi ya secara otomatis tubuhku menganggap kabar itu seperti zat yang gak guna untuk disimpan lama-lama.

Jadi tubuh ini bermetabolisme untuk membuang segala informasi yang gak penting ha ha.

Sebulan sebelum mereka menikah, saya baru tahu dari pihak keluarga kalo mereka akan menikah bulan depan.

Saya kaget, shock level normal.

‘Tii, itu lho sodaramu kok kamu gak tahu sih?’

‘Tii, nikahnya tanggal berapa? Kok gak tahu.’

Nah yang jadinya gregetan pingin gorok pake batang tebu kan orang-orang, saya mah iya iya aja.
Logika saya begini, kan mereka jadian toh gak bilang-bilang ke saya trus ngapain saya nyari info soal mereka?

Jangan dongkol ya baca ini. Ha ha.

Dasar! cewek nggak peka.

Mari bergeser ke rumahku.

Ibu negara alias mama pernah sedang seru-serunya ngobrol sambil nyapu dan saya sendiri lagi selonjoran nonton tipi. Saya dengar kok ibu negara sedang ngomong tapi saya gak begitu perhatikan karena fokusnya ke tipi.

Ibu negara : ‘Tii, ayok siap-siap.’
Saya : ‘Mau ke mana, mak?’
Ibu negara : ‘Gitu memang kamu, orang dari tadi bicara gak diperhatikan. Itu sepupumu kecelakaan sekarang ada di emergency.’
Saya :‘Hah?!!!’ *kemudian bergegas*

Kembali ke lingkungan kantor.

Beberapa waktu yang lalu, ada temen yang sempat beberapa kali ngajak saya makan trus ditawarin mau dibeliin makanan gitu lah. Tapi saya selalu nolak dengan berbagai alasan dan sanggahan.

Nah, bisa ditebak dong siapa jadinya yang gregetan. Mereka lah ha ha.

‘Tii, kalo cowok udah sering ngajak makan berdua itu tandanya pengen pedekate.

‘Tii, kenapa ditolak terus sapa tahu dia naksir kamu.’

Jadi begini shay, berhubung saya susah nyaman sama orang baru jadi lebih enak keluar makan rame-rame dan saya sama sekali gak merasa sedang di pedekatein ha ha.

Kali aja dia Cuma butuh temen makan di warung biar suasananya gak sedih macam suami ditinggal selingkuh istrinya, kan sedih kalo makan sendirian.

Gitu.

Setelah membaca postingan ini pasti ada diantara kalian yang kemudian bertanya-tanya, jadi gimana dong kalo mba Es Teh ini pacaran?

Nah, kalo soal itu bisa ditanyakan langsung ke AJ atau ke babang mantan aja. Mereka lebih tahu dan lebih peka.

Padahal mereka itu laki-laki, makhluk yang dikutuk Tuhan untuk menjadi super egois sampai hari kiamat tiba.

‘Carr, kamu ini batu atau apa. Kamu gak peka.

Ini kalimatnya AJ beberapa tahun yang lalu.

Trus, setelah semua yang terjadi saya kudu sekolah kepribadian gitu biar tahu gimana caranya supaya peka?

Iya, jangan taunya cuma peka terhadap rangsangan dan sentuhan.

Well, menjadi diri sendiri itu gak selamanya berjalan mulus shay. Tapi disitulah seninya kalo ada yang dongkol tapi ada juga yang suka.

Berhubung pengaturan font postingan ini udah kembali normal berkat arahan mas Shiq4, makasih yaaa mas Shiq..

 

 

Advertisements

14 thoughts on “Peka Sedikit Dong!

  1. Saya juga sepertinya termasuk tipe nggak peka 😀

    Klo mau fontnya selaras, dari MS word copy ke notepad dulu, setelah itu copy dari notepad ke wordpress.

    Bisa juga langsung copas dari MS word ke wordpress, ntar masuk mode html dan hapus bekas pengaturan font dari ms wordnya.

    Liked by 1 person

Feel free to tell me your opinion :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s