Gangguan Jin atau Indera Keenam? [Bagian 1]

Seperti biasa, saya selalu bingung deh harus mulai dari mana untuk menuliskan hal ini. Bukan cuma soal ini sih tapi untuk setiap judul blog yang udah duluan di tulis sejak bermenit-menit lalu.

Saat ini saya udah nggak peduli lagi dengan cara saya menulis blog, mboh sesuai EYD kek mboh itu kayak Vickynisasi kek (gaya berbahasa ala Vicky Prasetyo) atau seperti orang gak sekolah kek, sekarang saya bomat alias bodo’ amat.

Masih ada ya yang ribet dengan hal begituan kalo ranahnya udah masuk pada blog pribadi?

Blog pribadi.

Blog suka-suka gue.

Kalo gak suka mending lu out aja.

Nggak ding, tadi tuh cuma becanda. Jahara banget sih kalo sampe serius.

Kembali ke judul blog.

Selain dukun dari berbagai aliran dan keilmuan, emang ada lagi gitu orang yang hidupnya selalu berkaitan dengan jin dan dunia supranatural?

Saya sebagai orang yang beriman tapi sering lemah iman, percaya sih dengan adanya jin beserta teman-temannya tapi yang saya kurang percaya adalah ketika ada kasus jin yang cinta manusia.

Dulu, ketika masih di Malang saya tergerak untuk mencari ustad atau orang-orang yang dianggap tahu tentang dunia jin dan persetanan.

Jujur saja, saya selalu heran kenapa gitu saya harus terseret masuk ke dalam hal yang beginian padahal saya mah bodo amat dengan hal-hal yang berbau setan dan segala bentuk pemicu ketakutan.

Tapi, jin telah memilihku.

Halah, ini kedengaran seperti orang lagi ngibul karena sebenarnya dia yang memunculkan ketakutan dari dalam dirinya sendiri akibat sugesti tentang ‘ada jin di dalamku’.

Jangan memiliiiih aku, bila kau tak sanggup seeeetiaaaaa. Jangan memilih aku, hidupkuuuu, yang pernah terlukaaaa *lagunya mas Anang sama si Anu*

Yo bener toh, ngapain setan milih gue kalo dianya aja gak bisa setia? tar gue mati, dia enak di neraka leyeh-leyeh ngeliatin gue disiksa karena godaan dan bujuk rayunya ketika kami berdua jadi partner in crime di dunia?

Jahat! kamu jahat jin!

Selama 3 tahun ini sudah ada beberapa orang yang saya temui untuk sekedar berkonsultasi seputar dunia jin dan persetanan ini dan ternyata otak saya masih belum bisa menerima kenyataan kalo sebenarnya bangsa jin juga seperti manusia.

Jin juga bisa baper karena manusia lalu timbul rasa cinta kemudian dia susah move on dan berontak.

Orang pertama yang saya temui di Malang adalah seorang Gus, beliau dipanggil Gus. Kebetulan dua orang temenku (cowok) emang tetanggan dengan beliau jadi mereka lah yang mengantarkan saya ke rumah Gus.

Setelah menceritakan apa yang saya alami, Gus menjelaskan :

‘Jin yang gangguin awakmu sak iki yo, marah mbek kamu iku. Soale awakmu wes jarang shalat lagi kayak dulu. Pengennya iku kamu balik lagi kayak dulu, shalat, rajin puasa, makanya sih gak usah pacar-pacaran weis!’

Ini sebenarnya jin macam apa coba yang gangguin? kok dia yang panas sih kalo orang gak puasa gak shalat? bukannya syetan dan jin kafir itu malah senang yah kan nambah temen baru jadinya tanpa harus minta di folbek. 

‘Jin yang di kamar kosmu itu jin islam, dia lho shalat bisa ngaji. Percuma kamu bacain ayat Kursi, wong dia ketawa aja kok dengernya. Jin ini juga suka sama orang yang demen pamer aurat, mbaknya kalo di kosan suka pake baju yang terbuka ya? coba belajar tutup aurat.’

Busyet dah! Kalo lu jadi gue, gimana perasaan lo pas tau lo cuma diketawain jin kalo baca ayat paling ampuh sedunia? Trus, awakku kudu piye ya Tuhan?

Ajaibnya lagi, Gus ini sempat menceritakan asal muasal bangunan kosanku. Intinya sih, memang dulunya ada yang tanam tumbal kepala sapi di tanah sebelum bangunannya berdiri.

Tujuannya untuk penglaris kosan.

Seriously?! Apa cuma gue yang gak peka dan sok polos yang mikir kalo praktek seperti itu seharusnya udah ilang ditelan waktu. Gue pikir itu cuma ada di jaman almarhum kakek gue sibuk mencari calon istri. 

‘Gini aja, kamu perlu dimandikan. Besok cari minyak kelapa dan kembang sing dipake untuk sesajen, nanti ta mandikan di rumah (ini).’

Kalo saya dimandikan, berarti saya bugil dong ya di hadapan si Gus? Oo-em-jay ini lebih mengerikan dibandingkan telanjang dada di hadapan dokter bedah onkologi!

Akhirnya saya pulang dengan tanda tanya yang seabrek, kenapa harus dimandikan? kenapa harus saya sih? apa salah saya coba? masak iya saya harus bugil depan orang asing?

Singkat cerita, saat itu saya nggak melanjutkan penelitian saya tentang jin ini dengan si Gus karena saya juga gak percaya dengan ritual-ritual seperti itu.

Sebobrok-bobroknya iman saya, saya tetap percaya dengan apa yang ada di dalam Al-Quran dan saya belum pernah membaca tafsir Al-Quran tentang ritual mandi pake minyak kelapa dan kembang.

Mau jadi apa coba badan gue diminyakin pake minyak kelapa? 

Kebetulan ibu negara juga masih percaya dengan mitos yang bilang, tanah Jawa berbeda dengan tanah Sulawesi otomatis ‘orang-orangnya’ juga berbeda.

Entahlah ya, apa maksud dari kalimat tersebut tapi yang jelas saya gak mau ikut-ikutan ritual yang begituan.

Serem tauk!

Si Gus sempat berpesan kepada saya,

‘Mbak, mulai sekarang mbake kudu rajin shalat, ngaji, dan puasa kayak dulu. Jin ini tujuane bagus kok, mau menegur mbake yang udah melenceng. Saya takutnya, nanti nasibnya kayak pasien saya dulu. Dia sampe disetubuhi jin trus sampe hamil yang lahir malah anak gendruwo!. Kalo dilihat secara kasat mata, anak-anaknya ayu-ayu eh tapi kalo orang ‘pinter’ liatnya cuma anak-anak berbulu hitam.’

Malem-malem denger cerita beginian apa gak bikin jantung kejang-kejang? jadinya pingin pup karena tegang ketakutan. 

Setelah pertemuan saya dengan si Gus, saat itu saya masih nggak percaya kalo gangguan jin bisa sampe separah itu. Gangguan jin yang bisa merusak kualitas hidup seorang manusia.

Ini sebenarnya gue kena gangguan jin apa gangguan kejiwaan sih? Saya masih bertahan pada jalur, semuanya bisa dijelaskan dengan logika dan keilmuan. 

Kamu berhak untuk bilang saya ini ngeyel level nyebelin, tapi yah namanya orang gak rela untuk dipedekatein sama jin. Masih bagus kalo yang pedekate tuh manusia yang memberikan rasa aman dan kenyamanan.

Lah ini, boro-boro rasa aman dan kenyamanan yang ada malah malah rasa takut dan beban.

Sebenarnya AJ selalu melarang saya untuk menceritakan hal ini kepada orang banyak tapi setelah saya pikir-pikir, mungkin di luar sana bukan hanya saya yang mengalami hal-hal semacam ini.

Toh bukan saya yang manggil jinnya untuk temenan dengan saya, saya juga gak nyulik jin dari rumahnya, dia aja yang baper kepingin eksis sama manusia kece kayak eyke *sombong maksimal, emang minta ditimpuk kalo orangnya begini*

Hm.. entahlah ya, mungkin iman saya kurang mantap makanya sih diberi ujian seekstrim ini.

Ada yang bilang karena indera keenam, ada yang bilang karena stress, ada yang bilang karena jin, ada yang bilang penyakitnya orang pingin kewong. 

Boro-boro pingin kewong, saat itu gue masih jomblo dan belum move on haha mau kewong sama sapose shay? Stress juga gak sampe bisa liat setan kali. Indera keenam? boro-boro indera keenam, indera pendengaran dan penglihatan gue aja kadang-kadang gak peka. 

Kenapa harus saya sih?

Huss syanaaaaaah.. usir cantik.

 

 

 

 

 

Advertisements

19 thoughts on “Gangguan Jin atau Indera Keenam? [Bagian 1]

  1. Pingback: Gangguan Jin atau Indera Keenam? [Bagian 3]

  2. Pingback: Karena Jin atau Indera Keenam? [Bagian 2]

  3. Aduh ngeri ya itu yg diperkosa sama jin, tapi klo buat aku kyny ga mungkin deh. Jin walaupun lagi hilaf juga milih-milih, ga mungkin yg ky aku dipilih wkwkwk.. btw emang km digangguinnya dlm bentuk apa sih ti? Tmen aku ada yg ketempelan jin ktny bikin badan jd berasa berat

    Like

  4. Pernah dapet cerita jin jatuh cinta juga mbak, kasusnya malah lbh parah dr ini. Mksdnya dia sampe beli sesuatu buat orang itu ke toko X. Toko X mengantarkan pesanan orang itu. Ke rumah si A. Nah katanya pak tokonya barang itu adalah pesanan si jin jadi2an itu.

    Dan itu ga sekali dua kali.

    Like

      1. Tapi orang dengan nama yg dipakai jin itu ga pernah ada di desa itu Mas.

        Dan toko yg tempat beli2 itu tadi. Besoknya uangnya berubah, separo uang separo daun.

        Wallahu a’lam, saya cuma geleng2 pas diceritain. Tp kesaksian orang2 yang bercerita ini memang terjadi.

        Like

      1. Orang itu masih dicintai mbak katanya, menurut cerita si jin pernah menyamar jd manusia jg, dan minta dinikahi pula.
        Tp orang ini katanya tahu, kalau dia ini jadi2an. Jd menolak mentah2. Entah punya indra keenam entah gimana.

        Like

        1. Wah berarti persis kayak kasus pasien si Gus yang aku ceritakan itu mba, jin nya menyamar jadi suami si mba trus gitulah akhirnya hamil.. kalo dipikir2 di luar logika kita sbg manusia ya, tapi emg terjadinya.. naudzubillah

          Like

Feel free to tell me your opinion :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s