Passion Yang Mencurigakan

Meskipun tahun ini adalah tahun ketiga saya pulang ke rumah, tapi percayalah kalo passion saya masih sama seperti yang dulu hanya saja saat ini keadaannya yang nggak mendukung untuk mewujudkan passion yang menurut orang awam nggak biasa.

Saya sebut sebagai orang awam karena mereka (mungkin) nggak terbiasa dengan gaya hidup yang pernah saya jalani di perantauan.

Ini tulisan jujur banget yak!

Coba baca dulu curahan hati eyke setelah itu tolong kasi tahu apakah passion-ku ini memang nggak biasa atau mereka aja yang belum terbiasa dengan gaya hidup seperti ini.

Staycasion di hotel

Sejak jaman kuliah, saya selalu suka untuk menginap di bermacam-macam hotel ketika sedang keluar kota dan bukan berdiam di satu hotel saja selama traveling. Awalnya karena mama dan papa sering pindah-pindah hotel karena kebijakan dari perusahaan tempat papa kerja (sebagai bagian dari fasilitas untuk karyawan yang sedang berobat/kontrol ke luar kota).

SO, please. Buang jauh-jauh pikiran kalian kalo saya ini anaknya horang kayah hahaha.

Sejak saat itu, kalo sedang traveling sendirian (tanpa ortu) saya mulai suka untuk iseng nyobain hotel-hotel yang sesuai budget walaupun saya masih penasaran pingin nyobain hotel-hotel bintang 5 #MimpiYangTertunda

Meskipun nggak traveling, saya juga suka nyobain hotel di Malang hahaha meskipun cuma 1-2 hotel aja.

Nah, sejak pulang ke rumah saya udah nggak bisa menyalurkan passion-ku untuk sekedar staycasion di hotel-hotel terdekat. Karena kenapa?

Saya : Mak, saya penasaran sama hotel yang di belakang rumah kita. Kapan-kapan saya mau nginap di sana ya!

Ibu Negara : Ngapain nginap di hotel? kayak nggak punya rumah aja di sini. Nanti orang bilang apa kalo kamu nginap di hotel? Ada tamu yang nunggu?

Saya anggap itu adalah respon negatif dari aksi yang sebenarnya positif bagi saya tapi negatif bagi Ibu Negara Api.

Pernah juga begini :

Saya : Mak, itu ada hotel baru di ujung kampung depan pantai lokasinya. Kira-kira berapa ya harganya per malam, saya pingin coba nginap semalam.

Ibu Negara : Lah ngapain nginap di sana, mahal harga kamarnya kata orang. Udahlah nggak usah sok kaya deh, orang kaya aja malah senang tidur di rumahnya sendiri.

Perbandingan orang kaya dan seorang Es Teh.

Es Teh bukan orang kaya tapi mimpinya besar.

Orang kaya tapi gaya hidupnya biasa aja, sukanya nginap di rumah sendiri.

Entahlah apa yang salah dari dunia kami.

Saya pernah menyampaikan niatku untuk menginap di beberapa hotel kepada sepupuku, dengan harapan mungkin dia mengerti passion-ku bahkan ingin menemaniku di hotel.

Saya : eh, kalo saya booking kamar di hotel X kira-kira gimana ya tanggapan orang hotel di sana? negatif nggak?

Dia : Jelaslah negatif, nanti malah dipikir kamu udah di booking om-om gatel trus di suruh datang duluan hahah.

Saya : tapi kan, pasti mereka tahu kalo saya warga asli sini masak dikira purel sih?

Dia : lah justru karna kamu warga sini makanya orang heran kok nginap di hotel segala, padahal punya rumah. Orang ya nginap di hotel, kalo bukan karna punya acara disini pasti karna punya selingkuhan hahaha.

Welcome to my town, where you think it’s right but actually it’s not.

Trus, gue mesti selingkuh dulu biar nekat nginap di hotel? minta ijin ke Ibu Negara gimana? Bohong?

AJ pernah bilang ke saya, kalo saya itu rejekinya bukan dapet kerja di luar daerahku karna kalo kerjanya di luar nanti nggak pernah insyaf. Kalo saya kerja di luar, AJ bakalan stress tingkat dewa karena saya susah dijinakin. Di rumah masih ada mama sama papa yang bisa bikin saya nurut, kata AJ (ya iyalah, namanya sama orang tua pasti menurut lah ga peduli sebadung apa kamu di luar rumah.)

Well, kadang kala kita memang harus berdamai dengan keadaan bahwa ada hal-hal yang memangΒ  nggak bisa dipaksakan. Kalo dipaksakan berarti harus berani melawan keadaan, merelakan sebagian orang tersakiti dan berani bertanggu jawab setelahnya.

Untuk hal-hal tertentu, saya milih nurut sama ortu aja deh. Semoga berkah.

Beteweh, kamu punya passion yang dianggap mencurigakan juga?

 

Advertisements

31 thoughts on “Passion Yang Mencurigakan

  1. Dulu waktu kecil sebulan sekali bapak ibu saya sering ngajak nginep hotel. Karena saya suka sekali mandi di bathup.. hehehe dan sampai sekarang pun seneng nyobain hotel2 baru. Dan sapa tau dengan pasangan baru #dikeplak

    Like

  2. Kamu nggak sendirian, aku juga seneng staycation di hotel tapi masalahnya itu persepsi negatif kalo cewek nginap di hotel padahal rumahnya di kota yang sama padahal kita pengen nyoba suasana baru di hotel

    Like

  3. Tp emng sih kak, klo satu kota sm rumah sendiri trus nginap d hotel, psti jadi prtnyaan, yg sabarr ya kak asti hehhe πŸ˜ƒ ntr klo ada tmn dtg sruh nginep d hotel itu aja biar ada alesan buat k sna πŸ˜…
    Kak asti kblikanku, klo aku mau brprgian kmna gtu, aku cari pnginapan yg senyamanku, soalnya aku cndrung mles pindah-pindah πŸ˜…

    Like

  4. Maraza

    Passionku nulis, tapi serumah bilang nulis itu nggak guna. Passion lainnya musik rock sama kpop, sementara sekampung sukanya lagu malaysia. Duuh…

    Soal nginep di hotel, dulu suka ngajak suami kalau weekend nginep di hotel mana gitu yang asik. Alasannya cuma atu, pengen bisa berendam di bath tub. Akhire suami geregetan pas punya rejeki dibikin kamar selevel hotel. Katanya, berendam noh ampe menggigil. Eh malah anak-anak yang lebih suka berendam. Emaknya nggak sempat lagi

    Like

    1. πŸ˜€ πŸ˜€ mbaaaa aku ngakak, pas udah dibuatin bath tub malah ga bisa sampe nggigil yak udah ga sempat.. beteweh blog nya mba, kok ga bisa ta visit mba, udah rubah alamat blog?

      Like

  5. Kalo aku di kampung suka jalan pagi ke sawah dg harapan menghirup udara segar dan merasakan dinginnya embun pagi. Pas 2013 aku baru balik dari Taiwan *setelah lebih dari 10 tahun gak mudik ke kampung* pagi2 aku siap2 mau ke sawah trus emmak bilang… eh neng itu 10tahun yg lalu kali ! Sekarang sawah sawah itu udah di tumbuhi perumahan padat penduduk πŸ˜‚ jiaaaahaha kampungku sudah g sejuk lagi 😒 .
    Anyway klo menurutku gimana klo kamu pake alesan mau nulis review hotel tsb di blog gitu,jadi mesti nyoba nginep biar tau hotelnya gimana. Dg begitu mungkin ibu pertiwi gak keberatan haha πŸ˜†

    Liked by 1 person

  6. Aaahh…ternyata ada yang sama kayak aku.
    Meskipun aku asli orang Surabaya, aku suka bgt nginep hotel disini. Klo aku biasanya ngajak adik dan kadang teman plus anaknya teman…hahaha
    Lucu sih. Kayak orang kurang kerjaan. Tp mencoba fasilitas dari beberapa hotel apa salahnya.

    Like

  7. Staycation memang sring baru mencurigakan, meskipun pd kenyataannya tdk sllu sprti kecurigaan. Tp itulah, krn hidup kita gak sendiri alias brsosial, mkanya kita pun gak.mungkin maksain Passion kita yg “rada aneh” itu.

    Liked by 1 person

  8. Kalo saya sih punya passion ama culture pop gitu termasuk musik dan film,sebagai anak petani,passion ini agak melenceng jauh sih..nih kalo nulis di blog tentang musik juga kadang was-was kalo ada temen fb yang nyangka saya sok tau,dan lainnya.Soalnya akun wp saya sambungin ke fb..hhiiii

    Btw passion mba unik juga tuh..coba ntar ajak mak dan keluarga yang lain nginep juga ke hotel.biar orang hotel gak curiga..hhiiii

    Liked by 1 person

    1. Huahahah,, ide bagus tapi kayak gimana gitu yaa.. aku bayangin jadi giloo kalo mesti ngajak org sekeluarga cuma nginap semalam wkwkw

      Beteweh soal komen org sok tahu, biarin aja kayak kentut lewat. Kadang nyaring, bisik2, bikin nyesek, tapi abis itu ilang hahaha

      Liked by 1 person

Feel free to tell me your opinion :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s