Gangguan Jin atau Indera Keenam? [Bagian 4]

katalogq

Si Pite adalah salah satu orang yang pernah menemaniku melewati masa-masa sulit untuk menghadapi cobaan yang tak berkesudahan ini #SokPuitis entah ini beneran gangguan jin atau proses terbukanya indera keenam, saya hanya berharap semuanya segera berhenti setelah saya menjalani proses ruqyah.

Setelah pindah ke kos Tujuh yang berarti saya akhirnya sekosan dengan Pite, saya memutuskan untuk mencari tempat ruqyah yang ada di Malang setelah kejadian aneh terjadi lagi di minggu kedua saya pindah kosan.

Saat itu saya sedang tidur di kamar, lampu kamar memang selalu saya matikan ketika tidur. Kemudian saya mengalami ketindihan dan mimpi buruk lagi, kali ini gangguan tidur saya disponsori oleh sosok bu kos Merah dan pembantunya yang baru berwajah misterius persis mbok-mbok yang ada di film-film horor.

Masih dalam keadaan ketindihan dan bermimpi…

Bu kos Merah sambil memegang pisau dapur bersama pembantunya lalu masuk ke kamarku dan memaksa saya untuk bangun dengan salah satu tangannya memegang leherku. Dan rasanya nyata, saya merasakan leherku dipegang dengan kuat agar saya mau bangun.

Kemudian saya bangun, terduduk dan di dinding kamarku tepat di depanku ada sebuah kaca yang ukuran cukup panjang jadi saya bisa melihat dengan jelas tiga orang sosok perempuan yang sedang duduk. Saya salah satunya.

Dengan jelas saya mendengar bu kos Merah memaksa saya untuk meletakkan tanganku di bagian punggung tepat menyentuh tulang belikat dengan sempurna. Itu mustahil bagi saya mengingat badanku nggak selentur praktisi yoga yang kompeten. Saya hanya penari belly dance amatiran yang belajar lewat video klip Shakira.

bu Kos Merah dan pembantunya menarik tanganku dengan kuat akhirnya kedua tangan ini bisa menyentuh tulang belikat di punggungku dengan sempurna. Rasanya sakit, saya melihat tubuhku masih tertidur dengan posisi terlentang sementara saya sendiri sedang duduk menghadap cermin.

Lalu, siapa sebenarnya ‘saya’ yang sedang duduk di atas ragaku yang terlentang dalam lelap? Apakah dia jiwaku? atau rohku?

Di dalam mimpiku sambil ketindihan saya terus berucap istighfar dan membaca doa-doa yang saya bisa. Ayat Kursi adalah doa yang selalu menjadi andalanku.

Akhirnya, saya pun terbangun dan bisa menggerakkan badanku kembali. Rasanya saya sudah tidur cukup lama, seperti biasa saya lalu mengecek jam di hape ternyata saya belum tidur terlalu lama saat itu.

Entah kenapa, lenganku terasa pegal.

Sleep paralysis yang saya alami sejak saya mengalami gangguan seperti ini terbilang aneh, karena apa pun kontak fisik yang terjadi di dalam mimpiku meninggalkan rasa yang nyata ketika saya terbangun dari mimpi.

Hal ini jelas bukan ketindihan saat tidur yang biasa dialami oleh orang banyak, apa yang saya alami adalah suatu keanehan yang harus dihentikan.

Akhirnya, saya mendapat info dari Twitter tentang layanan terapi ruqyah yang ada di Malang. Lokasinya ada di belakang gedung kampus UIN di daerah Sigura-gura Malang, di sana ada masjid kecil di sebuah komplek perumahan.

Pite menemani saya untuk datang ke masjid tersebut, awalnya Pite juga nggak percaya dengan apa yang saya alami. Lalu, pada saat proses ruqyah dia turut membantu ustad untuk meruqyah diriku dan dia percaya kalau saya sedang nggak baik-baik saja.

Bagaimana proses ruqyah pertama saya dengan ustad di masjid tersebut, akan berlanjut di bagian kelima.

Advertisements

27 thoughts on “Gangguan Jin atau Indera Keenam? [Bagian 4]

  1. Mereka kok iseng banget ya Mbak. Kayanya mesti dikasih pelajaran Mbak. Jangan cuma dikeluarin, dibikin trauma aja. Coba deh youtubing “ruqyah diri sendiri” Ustadz Khalid, simple caranya; wudhu, baca tiga surat terakhir di al-quran, ayat kursi dan al-fatihah (gak pake al-matsurat), trus diusap2 ke tubuh, trus bobo cantik. Katanya jin yg di dalem tubuh gak betah (biarin mbak, isengin balik). Insya Allah keluar, karena surat al-falaq bahkan bisa mencederai sampai membunuh mereka. Trus, ulangi ruqyah selfnya kedua kali untuk bentengi, jadi selama tidur ada bentengnya, biar pada cedera pas coba masuk.

    Saya juga agak horor sama hal beginian. Horor-horor kesel gitu. Kayak kurang kerjaan aja mereka ikut-ikutan ke dimensi kita. Hehehe… Kalo saya lagi kambuh perasaan “spooky”-nya, saya suka marah2 dan beneran loudly say, “Eh, lu pergi ya. Ini rumah gw. Kalo ganggu gw, gw usir nih. Yang boleh tinggal di sini yg menghargai privacy aja. Yang enggak, gw bacaan al-falaq nih.” Biasanya bulu kuduk tidur lagi habis itu. hehehe….

    #Maap.ya.kepanjangan.hehehe

    Like

  2. Hahaha, sebenernya sih tiap kali pindah kos or asrama, balik rumah etc saya suka nunggu2 tindihan. Kalo lokasinya emang ‘bagus’ sih tindihannya ga bakal ada atau jarang. Tapi yg visual reality kayak mbak itu agak ngeri deh Hahaha, never before soalnya.

    Like

  3. Kok smkin ngeri sih, aku ada no ruqiah kak asti d mlg, tmnku tuh smpe nangis2 tau kak, ngeriπŸ˜“ btewe kok aku jd kpikiran d ruqiah juga ya kak, aku gk ngrsa gimna gmna gtu, cuma hal yg nyangkut ibdah jd ngeblank gtu, apa itu pngruh lm ktndhan? Soalny kosku kn jg rda gtu 😫

    Like

    1. Nuuuu,, harusnya dulu aku kenal kamu! wkwkwk soalnya aku dulu rada ga percaya2 gitu sama metode ruqyah atau apa pun yg dikatakn sma org2 pintar itu ttg apa yg kualamin.. klo pensaran, coba aja ruqyah nuu hehe

      Like

        1. Kalo kata ustad yg pernah ruqyah aku, salah satu tanda org kena gangguan jin ya gitu, jadi super malas dan murung, ga punya semangat hidup.. kalo misalnya mau tes, ada gangguan apa gak, gpp kok ruqyah aja.. hehehe

          Like

Feel free to tell me your opinion :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s